Wednesday, December 29, 2010

Definisi Najis dan Jenis-Jenisnya

Definisi Najis 

"Najis adalah lawan perkataan Thaharah. Najis adalah istilah untuk suatu benda yang kotor secara syar'i. Diwajibkan atas setiap muslim membersihkan diri dari najis dan mencuci apa-apa yang terkena olehnya" [Abu Malik Kamal, Shahih Fiqih Sunnah, 1/91 - Terjemahan/Terbitan Pustaka at-Tazkia] 

Jenis-Jenis Najis 

Benda-benda yang disebutkan oleh dalil syar'i sebagai najis adalah sebagai begitu:

1 & 2 : Kotoran manusia dan air kencing 

Keduanya adalah najis menurut kesepakatan ulama'. Adapun kotoran manusia dasar nya adalah hadis nabi  صلى الله عليه و سلم  iaitu:

إِذَا وَطِئَ أَحَدُكُمْ بِنَعْلِهِ الْأَذَى فَإِنَّ التُّرَابَ لَهُ طَهُورٌ

"Jika sandal salah seorang dari kamu terkena kotoran, maka tanah adalah pembersih baginya" [HR Abu Dawud no. 385, disahihkan oleh syaikh al-Albani]

Dan yang menunjukkan kenajisannya juga adalah keumuman hadist-hadist yang memerintahkan untuk istinja', akan disebutkan nanti.

Sedang air kencing, dasarnya adalah dari hadist Anas رضي الله عنه bahawa seorang Arab Baduwi membuang air kecil di dalam masjid, lalu bangkitlah beberapa orang mendatanginya, maka nabi صلى الله عليه و سلم bersabda:

دَعُوهُ وَلَا تُزْرِمُوهُ

"Biarkan dia! Jangan putuskan buang hajatnya", Setelah ia selesai, Nabi صلى الله عليه و سلم meminta secebuk air, lalu menyiramkan diatas bekas (kencing) nya. [Muttafaq 'alaih : al-Bukhari (6025) Muslim (284)]

3 & 4 : Madzi dan Wadi

Madzi adalah cecair yang keras lagi kental yang keluar ketika syahwat sedang naik, diwaktu bercumbu dengan isteri, ketika mengingat jima' (persetubuhan) atau menginginkannya. Keluarnya tidak memancar, tidak merasa lemas setelah mengeluarkannya, dan kadang kala tidak merasakan keluarnya. Cecair ini terdapat pada lelaki dan wanita, dan pada wanita lebih banyak. [Fathul Bari (I/379) dan Syarh Muslim (I/599), an-Nawawi]

Madzi adalah najis menurut kesepakatan ulama'. [Al-Majmu', An-Nawawi (II/6), dan al-Mughni, Ibnu Qudamah (I/168)]

Kerananya Nabi صلى الله عليه و سلم memerintahkan untuk mencuci kemaluan darinya.

Dalam Ash-Shahihain, rasulullah صلى الله عليه و سلم bersabda kepada orang yang bertanya tentang Madzi:

يَغْسِلُ ذَكَرَهُ وَيَتَوَضَّأُ

"Ia mencuci kemaluannya dan berwudhu" [Muttafaq 'alaih : al-Bukhari (269) Muslim (303)] 

Adapun Wadi adalah cecair berwarna putih dan kental setelah buang air kecil. Ini juga najis, berdasarkan ijma'.

Diriwayatkan dari Ibnu 'Abbas رضي الله عنه , ia berkata: "Mani, wadi dan madzi. Adapun mani, maka itulah yang menyebabkan wajibnya mandi, sedangkan wadi dan madzi, ia mengatakan, 'Cucilah kemaluanmu, lalu berwudhulah seperti wudhu untuk shalat' " [Sunan al-Baihaqi (I/115), dan disahihkan oleh Syeikh al-Albani dalam Shahih Sunan Abu Dawud (190)]

5. Darah Haid 

Dasarnya adalah hadist Asma' bin Abu Bakar, ia berkata: "Seorang wanita datang kepada nabi صلى الله عليه و سلم dan berkata: 'Wahai rasulullah, salah seorang dari kami bajunya terkena darah haid. Apa yang harus dilakukannya?' Beliau menjawab:

تَحُتُّهُ ثُمَّ تَقْرُصُهُ بِالْمَاءِ وَتَنْضَحُهُ ثُمَّ تُصَلي فِيهِ
 
"Hendaklah ia mengikisnya, kemudian menggosoknya dengan air, lalu menyiramnya. Setelah itu, silalah ia gunakan untuk shalat" [Muttafaq 'alaihi : al-Bukhari (227) dan Muslim (291)]

6. Kotoran Haiwan yang Tidak Boleh Dimakan Dagingnya

Diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas'ud رضي الله عنه, ia berkata, "Nabi صلى الله عليه و سلم hendak buang air besar, lalu beliau bersabda:

إئتني بثلاثة أحجار فوجدت له حجرين وروثة حمار فأمسك الحجرين وطرح الروثة وقال : هي رجس

'Bawakan kepadaku tiga buah batu', Aku menemukan dua buah batu dan kotoran haiwan (keldai). Maka beliau mengambil dua buah batu itu dan membuang kotoran haiwan, sambil berkata, 'Itu adalah rijs (najis)' [Sahih, diriwayatkan oleh Bukhari (156), at-Tirmidzi (17), an-Nasa'i (42) dan Ibnu Khuzaimah. Tambahan kata keldai adalah dari riwayatnya

Hadist ini menunjukkan kotoran haiwan yang tidak boleh dimakan dagingnya adalah najis.

7. Air Liur Anjing

Rasulullah shallallahu 'alaihi wassalam bersabda:

طُهُورُ إِنَاءِ أَحَدِكُمْ إِذَا وَلَغَ الْكَلْبُ فِيهِ أَنْ يَغْسِلَهُ سَبْعَ مَرَّاتٍ أُولاَهُنَّ بِالتُّرَابِ 

"Cara membersihkan bekas salah seorang dari kamu, apabila anjing minum padanya, adalah mencucinya tujuh kali. Cucian yang pertama dengan tanah" [Shahih, diriwayatkan oleh Muslim (279)]

Hadist ini menunjukkan air liur anjing adalah najis.

8. Daging Babi 

Ini adalah najis menurut kesepakatan ulama', berdasarkan penegasan firman Allah سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى :

قُلْ لَا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَى طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَنْ يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنْزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ

"Katakanlah: "Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi - karena sesungguhnya semua itu kotor" [Al-An'aam 6:145]

9. Bangkai

Bangkai yang mati tanpa disembeli secara syar'i. Bangkai adalah najis menurut ijma'. Dasarnya adalah sabda nabi صلى الله عليه و سلم :

إِذَا دُبِغَ الإِهَابُ فَقَدْ طَهُرَ

"Apabila kulit sudah disamak, maka ia menjadi suci" [Sahih, diriwayatkan oleh Muslim (366)]

Namun hal ini dikecualikan darinya beberapa bangkai haiwan iaitu:
  • Bangkai ikan dan Belalang. Keduanya adalah suci berdasarkan sabda nabi صلى الله عليه و سلم :
 أُحِلَّتْ لَنَا مَيْتَتَانِ وَدَمَانِ فَأَمَّا الْمَيْتَتَانِ فَالْحُوتُ وَالْجَرَادُ وَأَمَّا الدَّمَانِ فَالْكَبِدُ وَالطِّحَالُ

"Dihalalkan bagi kami dua jenis bangkai dan dua jenis darah. Adapun dua jenis bangkai adalah bangkai ikan dan bangkai belalang. Sedangkan dua darah ialah hati dan ginjal" [Diriwayatkan oleh Ibnu Majah (3218, 3314) dengan sanad sahih]
  • Bangkai binatang yang tidak mengeluarkan darah, seperti lalat, lebah, semut, kutu dan sejenisnya. Dasar nya adalah sabda nabi صلى الله عليه و سلم :
إذَا وَقَعَ الذُّبَابُ فِي إنَاءِ أَحَدِكُمْ فَلْيَغْمِسْهُ كُلَّهُ ثُمَّ لْيَنْزِعْهُ فَإِنَّ فِي أَحَدِ جَنَاحَيْهِ دَاءً وَالْآخَرِ شِفَاءً

"Jika lalat jatuh pada gelas salah seorang dari kamu, maka hendaklah ia mencelupkan seluruh badannya dan kemudian membuangnya. Kerana pada salah satu sayapnya ada racun, dan pada sayap yang lainnya ada penawar" [Shahih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (3320)]
  •  Tulang bangkai, tanduk, kuku, rambut dan bulunya, semua nya pada dasarnya adalah suci. Al-Bukhari رَحِمَ الله meriwayatkan secara muallaq dalam Sahih-nya (I/342) : az-Zuhri berkata -tentang tulang bangkai seperti gajah dan selainnya- "Aku mendapati beberapa orang dari ulama' Salaf menggunakannya sebagai sisir dan sebagai tempat wadah minyak. Mereka menganggapnya tidak mengapa". Hammad berkata: "Tidak mengapa dengan bulu bangkai" 

10. Potongan Tubuh dari Haiwan Yang Masih Hidup

Bahagian tubuh haiwan yang diputus, sementara haiwan itu masih hidup, hukum nya adalah hukum bangkai. Berdasarkan sabda nabi صلى الله عليه و سلم :

مَا قُطِعَ مِنَ الْبَهِيمَةِ وَهِىَ حَيَّةٌ فَهُوَ مَيْتَةٌ

"Bahagian tubuh yang dipotong dari haiwan yang masih hidup adalah bangkai" [Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi (1480), Abu Dawud (2858), dan Ibnu Majah (3216), sanad hadis ini Hasan]

11. Su'r (sisa) Makanan dan Minuman dari Binatang Buas atau Haiwan Yang Tidak Boleh diMakan Dagingnya

Su'r ialah air yang tersisa pada wadah atau bekas tempat minum. Dalil yang menunjukkan kenajisannya adalah sabda nabi صلى الله عليه و سلم, saat beliau ditanya tentang air yang terdapat ditanah lapang yang sering didatangi binatang buas atau haiwan (yang tidak boleh dimakan dagingnya). Beliau bersabda:

إِذَا كَانَ الْمَاءِ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ

"Jika kadar airnya mencapai dua qullah, maka ia tidak dikira sebagai najis" [Sahih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (63), an-Nasa'i (I/46), dan at-Tirmidzi (67), dengan sanad sahih seperti disebutkan dalam Shahih al-Jami' (758)]

Adapun kucing dan sejenisnya, maka sisa minumnya adalah suci, berdasarkan sabda nabi صلى الله عليه و سلم :

إِنَّهَا لَيْسَتْ بِنَجَسٍ إِنَّمَا هِيَ مِنْ الطَّوَّافِينَ عَلَيْكُمْ وَالطَّوَّافَاتِ

"Sesungguhnya kucing tidaklah najis, kerana kucing adalah haiwan yang hidup disekitar kalian" [Shahih, Diriwayatkan oleh Ahmad (V/303), dan penulis kitab Sunan. Lihat al-Irwa' (173)]

12. Daging Haiwan-Haiwan yang Tidak Boleh Dimakan

Dasarnya adalah hadist Anas رضي الله عنه, ia berkata: "Kami memakan daging keldai pada hari peperangan Khaibar, maka Nabi صلى الله عليه و سلم berseru:

إِنَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ يَنْهَيَانِكُمْ عَنْ لُحُومِ الْحُمُرِ فَإِنَّهَا رِجْسٌ أَوْ نَجِسٌ

"Sesungguhnya Allah dan rasul-Nya melarang kalian (makan) dari daging keldai, kerana sesungguhnya ia adalah rijs, atau najis" [Sahih, diriwayatkan oleh Muslim (1940), Ahmad (III/121), dan diriwayatkan oleh al-Bukhari tanpa lafaz, "kerana itu adalah najis"]

Dan Hadist Salamh bin al-Akwa', ia berkata, "Pada hari ditakluknya Khaibar, dinyalakan api yang sangat banyak. Maka nabi صلى الله عليه و سلم bertanya:

ما هذه (النار) 3 ؟ على أي شيء توقدون ؟ قالوا: على لحم، قال: أي لحم ؟ قالوا: على لحم الحمر الإنسية. قال: (رسول الله صلى الله عليه وسلم) أهريقوها واكسروها. فقال رجل: يا رسول الله أو نهريقها ونغسلها ؟ قال: أو ذاك

'Api apa ini, untuk apa mereka menyalakannya?' Mereka menjawab, 'Orang-orang sedang memasak daging'. Nabi صلى الله عليه و سلم bertanya, 'Memasak daging apa?' Mereka menjawab: 'Memasak daging keldai peliharaan' Maka beliau bersabda, 'Tumpahkanlah dan pecahkanlah (bekasnya)!' Seorang lelaki bertanya: 'Wahai Rasulullah, ataukah kami menumpahkannya atau mencuci (bekas)nya?' Beliau menjawab, 'Atau seperti itu (menumpahkannya dan mencuci bekasnya)' " [Sahih, diriwayatkan oleh Muslim (1802)]


Dalam dua hadist diatas terdapat dalil tentang najisnya daging keldai peliharaan, berdasarkan sabda nabi صلى الله عليه و سلم dalam hadist yang pertama, "Kerana sesungguhnya ia adalah rijs, atau najis" Dan berdasarkan perintah beliau dalam hadis yang kedua memecahkan bekas itu. Kemudian setelah itu, beliau membolehkan untuk mencucinya.

[Dipetik dari Terjemahan Kitab Sahih Fikih Sunnah oleh Abu Malik Kamal bin as-Sayyid salim, dalam Bab Thaharah, Terjemahan/Terbitan Pustaka at-Tazkia]

No comments:

Post a Comment

Post a Comment